Keuntungan Membeli di Official Store:
Dijual Oleh Brand Resmi
Respon dan Pelayanan Cepat
Transaksi Aman dan Nyaman
Harga Promo Eksklusif
jualDICARI AGEN UNTUK PUPUK AJAIB terbukti pemegang rekor MURI Bio P2000Z load load load

Dicari Agen Untuk Pupuk Ajaib Terbukti Pemegang Rekor Muri Bio P2000z

Rp - /-

Min Pembelian: -

Stok: - -

tag:

Dilihat:
Update:
Diskusi
Info Penjual
Foto profil

Transaksi Aman Gunakan Rekening Bersama Agromaret

  1. Hanya pembayaran melalui rekening an PT Agromaret Digital Indonesia dijamin 100% aman. Lihat selengkapnya
  2. Uang pasti dikembalikan jika barang tidak diterima

Deskripsi produk
Dicari Agen untuk memasarkan produk pupuk ajaib hayati BioP 2000Z, terbukti membuat produksi meningkat tajam. Untuk pupuk hayati sampai saat ini, belum ada yang sebagus Bio P2000Z yang telah meraih rekor MURI dan Guiness Book of Record. Cukup 1 botol (1liter) per hektar, untuk semua jenis tanaman dan hasil panen telah TERBUKTI meningkat min 30% hingga 300% (tergantung jenis tanaman dan kondisi tanah) Sayangnya informasi tentang pupuk Bio P2000Z agak kurang karena saat ini pihak pabrik lebih fokus ke perusahaan perkebunan besar dan eksport ke luar negeri terutama negara2 timur tengah, karena Bio P2000Z bisa menghijaukan padang gurun. Silakan simak berita dari majalah tempo mengenai pupuk yang luar biasa ini : Mikroba Ajaib (BIO P2000Z) Pupuk Super sumber : tempointeraktif Sabtu, 05 Desember 2009 | 22:35 WIB BOGOR-Ali Zum Mashar, seorang mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB), berhasil menemukan mikroba yang dapat mengembalikan kondisi kesuburan tanah. Berkat penemuannya tersebut, Mahasiswa S3 program studi Ekonomi Sumber Daya Lingkungan ini memperoleh penghargaan Hak kekayaan Intelektual Luar Biasa tahun 2009. Mikroba yang diberi nama BIOP 2000Z ini, kata Ali, mempunyai prinsip kerja yang cukup unik. "Mikroba ini dapat mencari dan menemukan potensi tersembunyi yang ada di dalam tanah. Jadi kayak google (mesin pencari situs di internet, red) gitu," ucapnya kepada wartawan, Kamis malam (29/10). Dengan memberdayakan mikroba ini, ujar Ali, tanah yang berpasir pun dapat disuburkan. "Segala jenis tanah dapat disuburkan kembali. Meskipun tanah itu tanah bekas tambang, tanah berpasir, atau tanah gambut," katanya. Waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan kondisi tanah-tanah tersebut pun, ujar Ali, terbilang cukup singkat. Jika dengan menggunakan metode konvensional, sebidang tanah bekas tambang membutuhkan waktu tak kurang 30 tahun untuk subur kembali, tak demikian jika menggunakan mikroba 'google' ini. "Untuk tanah bekas tambang, hanya butuh 3 tahun untuk mengembalikan kondisi tanah menjadi subur kembali," jelasnya. Hal ini, kata Ali, sudah pernah diujicobakan di daerah Kerengpangi, Kalimantan Tengah. Dengan menggunakan 3 liter mikroba untuk tiap hektarnya, Kerengpangi yang merupakan tempat penambangan emas dapat disuburkan kembali. Sedangkan untuk tanah berpasir, membutuhkan waktu yang lebih singkat. Dengan menggunakan mikroba sebanyak 8 liter per hektarnya, untuk mengembalikan kesuburan tanah hanya butuh waktu 3 sampai 4 bulan. "Dengan pemakaian mikroba ini, juga dapat menghemat pemakaian pupuk," cetus Ali. Lebih jauh Ali menuturkan, setiap tanah pasti mempunyai keunggulan masing-masing. "Pasti ada, tak mungkin tidak," kata dia. Ditambah lagi, kondisi iklim tropis di Indonesia. Dengan adanya iklim tropis, semakin menambah potensi kesuburan tanah yang ada di Indonesia. Ali mengatakan, penemuan mikroba 'google' ini terjadi pada tahun 2000 di lahan gambut di Kalimantan. Ali yang juga pernah bertransmigrasi ke Kalimantan ini mengatakan, mengenai efek samping dari pemakaian mikroba ini, hanya meningkatkan kesuburan tanah. "Tidak ada efek negatif dari pemakaian mikroba 'google' ini," jelasnya. Tak hanya menyuburkan tanah, ujar Ali, beberapa pengujian telah membuktikan terdapat peningkatan produktivitas tanaman pertanian. Alumni S1 pertanian Unsoed Purwokerta Jawa Tengah, ini mengatakan mikroba tersebut telah diuji di beberapa tanaman, antara lain adalah kedelai dan jagung. Saat ini, ungkap Ali, mikroba ini telah berhasil merambah pasaran dalam negeri dan luar negeri. "Petani di Jawa Timur dan Jawa Tengah telah banyak yang menggunakan mikroba ini," katanya. Tak hanya itu, Malaysia dan Australia turut mengimpor mikroba 'google'. Saat ini, mikroba 'google' ini dipasarkan oleh PT Alam Lestari sebagai fabrikator induk. Tak membutuhkan lama bagi Ali untuk mematenkan mikroba 'google' miliknya ini. Saat ini, mikroba 'google' telah mendapatkan empat lisensi paten dari WIPO, sebuah lembaga paten yang berdomisili di Swedia. "Teknologi turunan dari mikroba ini juga akan kami patenkan," tegasnya. c13/eye Tiga tahun menggunakan pupuk organik benar-benar memberikan untung besar buat Suwito Wardi, petani Desa Cikutu, Kabupaten Serang, Banten. Kini produksi padinya melonjak dari 4 ton per hektare menjadi rata-rata 7,5 ton. "Bahkan pernah mencapai 9 ton," kata petani berusia 50 tahun ini. Suwito, yang memiliki 60 hektare sawah, pun lantas menjadi penangkar bibit sekaligus pemasok beras di sejumlah kios lokal. Pupuk yang digunakan Suwito sejenis mikroba penyubur tanah yang sudah difermentasi. Pupuk mikroba ini temuan mahasiswa program doktor pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan Institut Pertanian Bogor, Ali Zum Mashar. Pada awal Oktober lalu, pupuk yang diberi nama BIOP 2000Z ini mendapat penghargaan bidang teknologi yang dilindungi hak paten dalam Anugerah Kekayaan Intelektual Luar Biasa yang pertama kali digelar oleh lima departemen dan kementerian. Mikroba temuan Ali menyuburkan tanah dengan cara mengaktifkan beberapa potensi pada mineral tanah yang tersembunyi dan tidak berfungsi. Mikroba ini tidak hanya menyuburkan lahan pertanian, tapi juga lahan kritis bahkan bekas tambang. "Lahan bekas tambang bisa disuburkan kembali dalam jangka tiga tahun. Padahal biasanya lahan tambang bisa kembali subur setelah 30 tahun," kata Ali, Selasa pekan lalu. Kehebatan temuan inilah yang membuat Ali mendapat anugerah MEDALI EMAS KALYANAKRETYA dari Presiden Megawati dan meraih Rekor MURI. Ali, ayah tiga anak, menceritakan penemuan mikroba itu berawal ketika ia diberi tugas mendampingi transmigran proyek lahan gambut sejuta hektare di Kalimantan Tengah. Proyek itu merupakan ambisi Presiden Soeharto pada 1996, yang ingin membuka sawah di lahan gambut di Kalimantan. Ali, yang baru menjadi pegawai Departemen Transmigrasi, bertugas mendampingi transmigran bercocok tanam di lahan gambut itu. "Saya ikut pada rombongan pertama," kata sarjana pertanian Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto ini. Setelah berbulan-bulan bercocok tanam, para petani setempat frustrasi karena padi tidak tumbuh. Bekerja di lahan gambut juga berdampak pada keadaan fisik petani. Tingkat keasaman yang sangat tinggi membuat petani kehilangan kuku tangan dan kaki. Ini dampak logam yang berinteraksi pada tanah asam sehingga menggerogoti kalsium kuku. Kelak, proyek lahan gambut itu memang dianggap gagal total, bahkan disebut-sebut merusak lingkungan karena ratusan ribu hektare hutan yang sudah dibuka dibiarkan terbengkalai. Di tengah lahan gambut itulah Ali melihat ada tumbuhan pangan yang dapat hidup dengan subur di lahan terbatas. Tumbuhan itu ibarat seberkas cahaya di ujung lorong gelap. Ali yakin, ada jalan keluar untuk menyuburkan lahan gambut. Ia pun mengambil tanah di dekat pohon yang tumbuh subur itu, lalu memindahkannya ke lubang di lahan gambut yang akan ditanami pohon. "Ternyata berhasil, pohon yang ditanam tumbuh subur dan normal. Saya yakin ada sekelompok makhluk mini tak kasatmata yang menyuburkan tanah," katanya. Ali lalu membawa contoh tanah itu ke Jakarta untuk diteliti. Benar saja. Di antara sampel tanah itu terdapat aneka mikroba seperti Lactobacillus sp, Rhizobium sp, Heterotrop, Saccharomyces sereviceae, Cianobacterium sp, Pseudomonas, dan Ectomycetes. Mikroba-mikroba itu dibiakkan lalu dicoba di berbagai kondisi tanah dan tumbuhan. Hasilnya, selain menyuburkan tanah, juga membuat pohon tumbuh lebih besar. Kedelai yang umumnya hanya setinggi satu meter, dengan diberi mikroba ini, bisa mencapai tiga meter. Mikroba-mikroba tersebut menyuburkan tanah dan tanaman karena mengeluarkan zat bioaktif. Zat itu meningkatkan energi tanaman. Bila disemprotkan pada tanaman, mikroba masuk ke jaringan tumbuhan melalui stomata yang terdapat pada daun. Zat bioaktif adalah enzim yang berfungsi memotong rantai senyawa yang mengandung fosfat. Hasilnya berupa fosfat aktif yang mudah diserap tanaman. Mikroba seperti rhizobium pseudomonas membantu efektivitas penyerapan unsur hara oleh tanaman. Soal pohon yang bisa tumbuh jumbo, ada pengakuan dari Museum Rekor Indonesia. Pohon kedelai yang ditanam Ali di rumahnya berukuran 3,8 meter, memiliki 2.500 polong. Menurut Robertus L., Manajer Teknologi PT Alam Lestari Maju Indonesia, perusahaan pembuat BIOP 2000Z yang didirikan Ali dan teman-temannya, hasil kedelai dalam satu hektare lahan dengan menggunakan pupuk ini 3-4 ton. "Biasanya hasil kedelai satu hektare 1,5-2 ton dengan rata-rata seratus polong," katanya. Ali mengatakan, penggunaan pupuk mikroba akan mengurangi ketergantungan pupuk kimia yang selama ini digunakan kebanyakan petani. "Ini bisa mengatasi kelangkaan pupuk," katanya. Apalagi dampaknya terhadap produksi pangan sangat besar. Selain menambah subur lahan di Jawa yang selama ini menjadi sentra beras dan palawija, pupuk mikroba bisa membuat tanah gambut dan bekas tambang menjadi lahan pertanian dan perkebunan. "Saya ingin menyuburkan lahan gambut yang terbengkalai," katanya. Meski hasil kerja pupuk itu sudah terbukti dan sejumlah kelompok tani memanfaatkannya, Ali mengaku penggunaan pupuknya masih terbatas. Padahal ia sudah berulang kali mempresentasikan temuannya di hadapan sejumlah petinggi Departemen Pertanian. "Mereka memang menyambut baik dan mendukung penggunaannya secara luas. Tapi, ya sudah, hanya sampai situ," katanya. Ia berharap pemerintah melalui penyuluh tani mengenalkan pupuk ini kepada petani sampai ke pelosok daerah, sehingga meningkatkan produktivitas. Tak banyak mendapat perhatian di negeri sendiri, Ali justru beroleh tawaran dari sejumlah negara untuk mengembangkan temuannya, antara lain Australia dan Qatar. Tawaran mereka macam-macam. Ada yang menawarkan kepemilikan bersama, pemenuhan kebutuhan hidup kelas satu hingga pindah kewarganegaraan. "Ini adalah bagian dari politik pangan mereka," katanya. Tapi Ali mengaku lebih memilih mengembangkan mikrobanya di Indonesia. "Saya sudah merasa cukup di sini." Sumber tulisan :tempointeraktif Silakan hubungi kami: PT. Anugerah Inti Resources Telp: 54360577 atau hp: Email/facebook:

Bagikan:


Diskusi Produk () Gabung Diskusi

Punya pertanyaan? diskusikan di sini

Lihat semua >

load kontenloading more



Produk sejenis Lihat kategori

Diskusi

Kirim Pesan

Mohon berhati-hati jika bertransaksi di luar agromaret. Gunakan rekening bersama agromaret untuk menghindari penipuan. Cek panduan di sini.
Ke:
User agromaret
Loading ...
Subyek:
DICARI AGEN UNTUK PUPUK AJAIB terbukti pemegang rekor MURI Bio P2000Z
DICARI AGEN UNTUK PUPUK AJAIB terbukti pemegang rekor MURI Bio P2000Z

Menu utama

Penjualan

pertanian
peternakan
perikanan
lain-lain

Permintaan

pertanian
peternakan
perikanan
lain-lain

Kerjasama

pertanian
peternakan
perikanan
lain-lain

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Kategori Utama

Masuk Daftar
Home Kategori

Penjualan

Permintaan

Kerjasama

Pengguna

Semua Provinsi

ACEH

SUMATERA UTARA

SUMATERA BARAT

RIAU

JAMBI

SUMATERA SELATAN

BENGKULU

LAMPUNG

KEPULAUAN BANGKA BELITUNG

KEPULAUAN RIAU

DKI JAKARTA

JAWA BARAT

JAWA TENGAH

DI YOGYAKARTA

JAWA TIMUR

BANTEN

BALI

NUSA TENGGARA BARAT

NUSA TENGGARA TIMUR

KALIMANTAN BARAT

KALIMANTAN TENGAH

KALIMANTAN SELATAN

KALIMANTAN TIMUR

KALIMANTAN UTARA

SULAWESI UTARA

SULAWESI TENGAH

SULAWESI SELATAN

SULAWESI TENGGARA

GORONTALO

SULAWESI BARAT

MALUKU

MALUKU UTARA

PAPUA BARAT

PAPUA